Berita Istana - Berita Terbaru dan Terpercaya

Pesan Ganjar ke Petani Patiayam : Nugel Siji Nandur Sewu

Pesan Ganjar ke Petani Patiayam : Nugel Siji Nandur Sewu

Rabu 15 Januari 2020| Sumber : Pemprov Jateng| Editor : Umy

KUDUS Beritaistana.com– Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo punya cara unik untuk mengembalikan ekosistem di Pegunungan Patiayam Kabupaten Kudus dan Pegunungan Kendeng Kabupaten Pati. Selain menggalakkan reboisasi, Ganjar juga meminta masyarakat membuat komitmen bersama tentang sanksi sosial bagi para perusak alam.

Komitmen yang diminta Ganjar tidak muluk-muluk. Mengandalkan kearifan lokal, ia mengusulkan masyarakat menjadi bapak asuh untuk setiap pohon yang ditanam. Selain itu, masyarakat yang menebang satu pohon wajib menanam 1000 pohon sebagai bentuk sanksi sosial.

“Nugel siji nandur sewu (memotong satu pohon, harus menanam seribu pohon – Red). Kalau kesepakatan itu dilakukan, maka semua masyarakat akan menjaga ekosistem di wilayah hulu seperti ini dari penggundulan hutan,” kata Ganjar, Rabu (15/1/2020).

Pada kesempatan itu, Ganjar bersama Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo mengajak masyarakat dari berbagai elemen untuk giat menanam pohon. Sebanyak 1000 pohon ditanam di Ppegunungan Patiayam yang memang gundul itu. Selain di Patiayam, Ganjar dan Doni juga melakukan penanaman pohon di Pegunungan Kendeng di Kabupaten Pati.

“Hari ini semuanya kami ajak menanam. Ada Pak Doni dari BNPB, pak bupati, masyarakat, petani dan pelajar semuanya menanam. Ini waktu yang tepat bagi kita menanam untuk menghijaukan kembali lahan-lahan yang kritis,” ucapnya.

Pengembalian ekosistem di kawasan hulu, lanjut Ganjar, menjadi cara ampuh untuk menanggulangi bencana terutama banjir. Sebab menurutnya, banjir yang melanda Jawa Tengah akibat tingginya sedimentasi sungai.

“Dari mana sedimentasi itu, ya dari kawasan hulu ini. Karena gundul, maka tanah dari perbukitan lari ke sungai sehingga menimbulkan sedimentasi. Hasilnya, sungai penuh sedimentasi dan air pasti meluap,” tandas Ganjar.

Musibah banjir yang terjadi di beberapa wilayah lanjut Ganjar memang karena kerusakan di wilayah hulu. Untuk itu, ia mengajak masyarakat untuk bergerak melakukan perbaikan.

“Tidak usah saling menyalahkan, sekarang yang terpenting mari kita aksi untuk memperbaiki,” tambahnya.

Ganjar menerangkan, mayoritas kawasan hulu sungai-sungai di Jateng adalah kawasan Perhutani yang dimanfaatkan oleh masyarakat. Untuk itu, ia meminta para petani di perhutanan sosial untuk tidak menebang pohon yang sudah ada.

“Jangan ditebang, justru harus ditambah agar wilayah hulu tidak gundul. Nanti akan kami gerakkan semuanya untuk melakukan reboisasi di wilayah-wilayah kritis di Jateng,” pungkasnya.

Kepala BNPB Doni Monardo mengapresiasi langkah cepat Ganjar mengembalikan fungsi lahan di kawasan hulu. Menurutnya, ini tindakan kongkret sebagai upaya penanggulangan bencana di kawasan hilir.

“Saya senang diajak ke sini untuk menanam bersama masyarakat. Ini kegiatan mulia, karena dengan menanam kita menyelamatkan masa depan masyarakat dari bencana,” kata Doni.

Doni membenarkan, kerusakan hutan di wilayah hulu menjadi penyebab utama terjadinya bencana banjir. Untuk itu, reboisasi adalah upaya satu-satunya untuk mencegah terjadinya bencana.

“Karena lahan di bagian hulu sungai gundul, maka bencana selalu terjadi. Saat kemarau kita kekeringan, musim hujan kita kebanjiran. Jadi, ayo kita menanam,” pungkas Doni.

Himbauan dari Ganjar dan Doni disetujui para petani setempat. Huda, petani yang puluhan tahun menggarap lahan di Patiayam mengaku siap menghijaukan kawasan yang sudah lama gundul itu.

“Kami siap menanam kembali dan ikut mengawasi. Nanti yang menebang, akan kami hukum bareng-bareng sesuai kesepakatan,” janji Huda.

Terkait

Presiden: Lakukan Pembangunan Pertanian Dengan Skala yang Lebih Luas

Januari 11, 2021

JAKARTA --| Presiden: Lakukan Pembangunan Pertanian dengan Skala yang Lebih Luas. Pada 11 Januari 2021 Presiden Jokowi saat meresmikan Pembukaan Rakernas Pembangunan Pertanian Tahun 2021, Senin...

BABINSA BERI WASBANG SECARA VIRTUAL

Oktober 26, 2020

Boyolali,- Mengingat pentingnya wawasan kebangsaan bagi siswa, juga kondisi yang tidak memungkinkan untuk melangsungkan kegiatan belajar mengajar dengan bertatap muka, saat ini Babinsa Koramil...

Dirlantas Polda Metro Jaya Siapkan Pos Pengamanan Saat Cuti Bersama

Oktober 25, 2020

Jakarta| Dirlantas Polda Metro Jaya siapkan Sebanyak 15 pos pengamanan disiapkan Polda Metro Jaya saat libur cuti bersama. Titik posko tersebar di jalan tol dan beberapa titik jalan...

Oknum Polri Berpangkat Kompol Jadi Kurir Narkotika

Oktober 25, 2020

Pekanbaru, |Dirresnarkoba Polda Riau Pengungkapan kasus narkoba jenis sabu yang melibatkan anggota Polri dengan barang bukti sebanyak 16 kilogram, dan mengamankan dua tersangka, pengungkapan...

Pemdes Arse Simatorkis Tentukan Titik Rencana Pembangunan Jembatan Gantung

Oktober 24, 2020

Sabtu, 24 Okt 2020 | Penulis : Bonardon Padang Lawas,-Pemerintahan Desa Arse (Pemdes) Simatorkis Kecamatan Barumun Kabupaten Padang Lawas (Palas) tentukan titik rencana pembangunan jembatan gantung...

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments