Berita Istana - Berita Terbaru dan Terpercaya

Diduga Proyek Talud DD Desa Blingijati Kecamatan Winong Mark Up Anggaran

Diduga Proyek Talud DD Desa Blingijati Kecamatan Winong Mark Up Anggaran

PATI, – Sejumlah pekerjaan proyek Dana Desa ( DD) dan Anggaran Dana Desa ( ADD), Tahun 2020, Desa Blingijati Kecamatan Winong Kabupaten Pati Provinsi Jateng Selatan pekerjaannya diduga kuat tidak sesuai aturan alias asal-asalan.

Terungkapnya kasus ini berdasarkan pantauan yang dilakukan oleh kru Berita Istana saat investigasi, pada hari Kamis (25/6/2020) Investigasi kedesa tersebut.

Contohnya, pengerjaan pembangunan drainase penghubung Desa Padangan dengan Desa Blingijati Kecamatan Winong Kabupaten Pati Provinsi Jateng diduga ada Mark Up pada anggarannya. Kamis(25/6/2020).

Proyek talud yang bersumber dari Dana Desa tersebut secara hitungan telah mencapai nilai Mark Up.

Secara sederhana warga menghitung dengan menggunakan metode hitungan harga material dan ongkos pekerja. Anggaran pembangunan talud yakni Rp.233.434.000,-, letak talud berada di jalan antar desa.

Diduga Proyek Talud DD Desa Blingijati Kecamatan Winong Mark Up Anggaran
Diduga Proyek Talud DD Desa Blingijati Kecamatan Winong Mark Up Anggaran

Salah satu warga setempat yang tidak mau disebutkan namanya menyampaikan, sampai saat ini warga telah mengamati dan mengawasi kinerja Pemerintah Desa.
“Kami selalu awasi kinerja Pemerintah Desa, harapan kami supaya tidak ada tindakan melenceng dalam penggunaan Dana Desa. Beberapa titik bangunan sudah kami awasi, dan kami punya beberapa catatan disetiap titiknya,”. Paparnya.

Warga menilai, salah satu bangunan yakni talud yang terletak ditengah sawah tersebut mempunyai nilai Mark Up yang begitu banyak. Penilaian warga begitu berasalan, karena dalam hitung-hitungan yang dilakukan oleh warga telah disesuaikan dengan harga maupun nilai dari setiap bahan bangunan maupun upah tenaga, disitu didapati nilai yang tidak sesuai.

Lebih lanjut, warga menginginkan sebuah keterbukaan dalam setiap penggunaan Dana Desa.

Sementara itu, mengenai temuan warganya, Kepala Desa/Petinggi Blingijati belum memberikan klarifikasi.

Terpisah, salah satu anggota BPD yang tidak mau disebutkan namanya mengutarakan perihal pembangunan talud, selakau BPD hanya diberitahu setelah pekerjaan sudah selesai, sedangkan untuk perencanaan tidak di ajak musyawarah. (Sg)

Editor : Naim

Terkait

Terima Uang Sogokan Ratusan Juta Ditresnarkoba Bebaskan AMR Tumbalkan RUS

April 12, 2021

KALTENG - Penangkapan terhadap berinisial RUS oleh Direktorat Reserse Narkoba (Ditresnarkoba) Polda Kalteng, disoal pihak keluarga karena dianggap janggal. ‎ Menurut Triyono, kepada media .........

Presiden Jokowi Resmikan Bandara Toraja

Maret 18, 2021

TORAJA_Dalam kesempatan yang sama, Presiden turut meresmikan secara virtual Bandara Pantar di Nusa Tenggara Timur_ Peningkatan aksesibilitas dan konektivitas transportasi penting artinya untuk...

Diduga Melakukan Selingkuh Oknum Lurah di Mangunan Bantul Digerebek Warganya 

Maret 7, 2021

BANTUL, – Merasa geram dengan perilaku Lurah yang diduga telah melakukan perselingkuhan dengan salah satu warga, malam tadi, Minggu (7/3/2021), sekitar 100 warga dari 6 dusun (cempluk, mangunan,...

Warganya Kesulitan Ekonomi Kepala Dusun Cuek Pengusaha Muda Turun Tangan Bantu Warga

Maret 1, 2021

  KOPI Jembrana – Kondisi Pandemi Covid-19 membuat banyak warga menjerit. Keadaan ekonomi yang sulit memunculkan tekanan psikologis masyarakat di mana-mana. Bencana kemanusiaan sedang...

Menhub Tinjau Tirtonadi, Gibran Tekankan Pembangunan Lantai 2 Terminal Akan Jadi Pusat Kegiatan Produktif

Februari 28, 2021

SOLO, - Menhub Tinjau Tirtonadi, Gibran Tekankan Pembangunan Lantai 2 Terminal Akan Jadi Pusat Kegiatan Produktif. Menhub Ir. Budi Karya Sumadi melakukan kunjungan kerja di Kota Solo, Minggu...

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Dani setiyawan
Dani setiyawan
9 months ago

Kalau bisa harusnya ada sidak diam2 di setiap desa biar alokasi dana iti jelas di pembukuan.
Kalau ada pberitahuan sebelumnya kalau mau ada sidak pasti data sudah dimanipulasi terlebih dahulu.
Saya berharap ada kpk yamg khusus terjun langsung ke desa2